‘Tumpangsari’ Pola Siska, Diterapkan di Sulteng Untuk Kepentingan Warga IKN

Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan Asosiasi Petani Kelapa Sawit Perusahaam Inti Rakyat (Aspekpir) Indonesia berkolaborasi mengenalkan manfaat ekonomi dan bisnis budidaya sapi melalui pola integrasi sawit sapi (Siska) bagi petani sawit plasma di Sulawesi Tengah. Melalui Workshop UKMK Berbasis Kelapa Sawit selama tiga, seratusan petani plasma kelapa sawit anggota Aspekpir Indonesia di Sulawesi Tengah tersebut yang berasal dari Kabupaten Donggala, Buol, Parigi Moutong, Sigi dan Tolitoli belajar budidaya sapi pola Siska yang baik dan menguntungkan secara bisnis. Sistem Integrasi Sapi dan Kelapa Sawit (SISKA) merupakan suatu program yang mengintegrasikan 'tumpangsari' ternak dalam hal ini sapi potong dengan tanaman perkebunan yaitu kelapa sawit dengan konsep menempatkan dan mengusahakan sejumlah ternak tanpa mengurangi aktivitas dan produktivitas tanaman.

Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah Rudy Dewanto mengatakan budidaya sapi pola Siska belum begitu familiar bagi petani sawit, khususnya petani sawit plasma di Sulawesi Tengah sehingga belum bergitu berkembang, padahal, program ini sangat baik untuk dilaksanakan guna mendukung terwujudnya swasembada daging di Sulawesi Tengah. Dia mengharapkan melalui kegiatan kolaborasi BPDPKS Aspekpir Indonesia nantinya, dapat melahirkan inisiatif dan inovasi guna memperkuat ekosistem UKMK petani sawit plasma dengan mendorong kelembagaan petani sawit plasma untuk memproduksi pupuk organik dan pakan ternak melalui budidaya sapi pola Siska. “Harapan kami sangat besar terhadap sistem Siska ini,” katanya sangat membuka Workshop.

Di Provinsi Sulawesi Tengah, luas perkebunan kelapa sawit yang tercatat mencapai 150.000 hektare atau hampir satu persen dari luas perkebunan kelapa sawit nasional yang mencapai 16 juta hektare dan tersebar di sejumlah kabupaten dengan kemampuan produksi tandan buah segar mencapai 400.000 ton per tahun. 'Tumpangsari' Pola Siska, Diterapkan di Sulteng Untuk Kepentingan Warga IKN Optimis Maju Gubernur Sulteng, Irwan Lapatta Kembalikan Formulir Pendaftaran di PDIP Sulteng

Menteri Bahlil Siapkan Karpet Merah untuk Investasi Sukanto Tanoto di IKN Profil Rahmijati Jahja Bakal Calon DPD RI Dapil Gorontalo di Pemilu 2024 Puluhan Ribu NIK Warga Jakarta Dinonaktifkan, Heru Budi Klaim Demi Kepentingan Masyarakat

Anwar Hafid Terima Rekomendasi Partai Demokrat untuk Pilgub Sulteng 2024 Polda Kaltim Genjot Langkah Strategis untuk Cegah Peredaran Sabu di Kalangan Pekerja IKN Aturan Pola Makan Sehat Penderita Hipertensi untuk Menurunkan Tekanan Darah

Dia menjelaskan kehadiran Ibu Kota Nusantara akan berdampak meningkatnya kebutuhan pangan, termasuk daging sapi yang harus disiapkan karena bertambahnya jumlah orang yang akan tinggal di kawasan IKN. Sulawesi Tengah turut berperan untuk memenuhi kebutuhan tersebut dan berharap Sistem Siska dapat menjadi salah satu pola akselerasi memperbesar produksi daging sapi guna memasok kebutuhan IKN. Dr. Rusman Heriawan, Wakil Menteri Pertanian era 2011 2014 menjelaskan jika jumlah populasi sapi dalam rentang waktu 2013 2023 menurun dari 13,13 juta ekor menjadi11,32 juta atau menurun 13,79 persen. Pulau Jawa masih mendominasi jumlah populasi sapi, Tahun 2023 sebesar 5,23 juta ekor (46,19%) dari total Indonesia. Sulawesi Tengah 207,3 ribu atau 1,83%.

Siska menjadi komponen penting dalam mendukung implementasi Rencana Aksi Nasional Perkebunan Kelapa Sawit Berkelanjutan (RAN KSB) sesuai Inpres No. 6 tahun 2019. Siska yang diperkenalkan tahun 2010, hingga kini kasih belum berkembang luas. Para pemilik kebun masih ragu adanya dampak negatif Siska seperti penyebaran genoderma, pemadatan tanah, walaupun banyak studi/kajian telah mematahkan keraguan ini. Tenaga Ahli Menteri Pertanian Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA., IPU mengatakan Integrasi sapi dalam perkebunan sawit memberi manfaat nyata dari aspek ekonomi dan lingkungan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan. Keberhasilan introduksi model integrasi sawit sapi tergantung pada intensitas dan keberlanjutan pendampingan langsung untuk memastikan teknologi transfer sukses diadopsi petani/peternak Anwar Sadat, Senior Analis Divisi UKMK BPDPKS menjelaskan jika BPDPKS senantiasa mendukung kegiatan budidaya sapi melalui sistem Siska melalui kegiatan kolaborasi bersama dan wujud nyata misi BPDPKS dalam menjalankan kebijakan pemerintah dalam program pengembangan kelapa sawit berkelanjutan melalui penghimpunan, pengembangan dan penyaluran dana sawit yang terpadu dan tepat guna secara profesional dan akuntable.

Program program tersebut adalah pengembangan sumber daya manusia, penelitian dan pengembangan, promosi, peremajaan sawit rakyat, sarana dan prasarana, pemenuhan kebutuhan pangan, hilirisasi industri perkebunan kelapa sawit dan penyediaan dan pemanfaatan bahan bakar nabati. Pada workshop tersebut, petani sawit plasma Sulawesi Tengah diajak mengikuti fieldtrip untuk melihat langsung sentra budidaya sapi dan diajarkan bagaimana membuat pupuk organik yang manfaatnya dapat meningkatkan kesuburan tanah pada tanaman kelapa sawit. Sutoyo, Bendahara Umum Aspekpir Indonesia mengatakan jika organisasinya sangat konsen dalam rangka mengembangkan budidaya sapi melalui pola Siska bersama industri terkait lainnya seperti industri pakan ternak dan pembuatan pupuk organik berbasis kelapa sawit yang diperuntukkan bagi petani sawit plasma anggota Aspekpir di seluruh Indonesia.

Menurut dia, rangkaian Workshop Penguatan UKMK Petani Sawit Plasma Melalui Pembuatan Pupuk, Pakan Ternak dan Integrasi Sawit Sapi (Siska) ini memang dirancang untuk membangkitkan kembali sistem Siska dalam kegiatan budidaya sapi guna mewujudkan swasemdaba daging. “Pola Siska ini sudah berkembang di sejumlah sentra sawit pola plasma di Indonesia,” katanya.

Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan Asosiasi Petani Kelapa Sawit Perusahaam Inti Rakyat (Aspekpir) Indonesia berkolaborasi mengenalkan manfaat ekonomi dan bisnis budidaya sapi melalui pola integrasi sawit sapi (Siska) bagi petani sawit plasma di Sulawesi Tengah. Melalui Workshop UKMK Berbasis Kelapa Sawit selama tiga, seratusan petani plasma kelapa sawit anggota Aspekpir Indonesia di…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *