5 Ucapan Luhut soal Penanganan Covid, dari Terkendali hingga Sulit Dikendalikan

Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah menunjuk Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan sebagai Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat alias PPKM Darurat di Jawa dan Bali. Pembatasan itu berlaku mulai 3 Juli 2021 hingga 20 Juli 2021 mendatang.

Sejak itu, Luhut saban hari menggelar rapat bersama para pemangku kepentingan untuk memastikan pengendalian Covid-19 selama masa PPKM Darurat. Ia juga rutin menyampaikan pernyataan kepada pers dan masyarakat ihwal penanganan Covid-19 tersebut.

Sejumlah pernyataan Luhut soal pengendalian pandemi selama PPKM Darurat ini tak sedikit menarik perhatian publik. Tempo merangkum sejumlah pernyataannya yang kontroversial.

1. Penambahan kasus melandai setelah tanggal 12 Juli

Pada awal penerapan PPKM Darurat, Luhut memprediksi peningkatan kasus positif Covid-19 mulai melandai pada sekitar pertengahan Juli 2021. Prediksi itu didasarkan atas masa inkubasi virus setelah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Darurat diberlakukan pada 3 Juli 2021.

“Jadi kalau kita mulai kemarin (PPKM Darurat) tanggal 3 (Juli 2021), saya pikir paling mungkin sekitar tanggal 12 kita baru akan melihat mulai slow down. Jadi sampai tanggal 13-14 (Juli) mungkin tetap akan naik dan bisa tinggi,” katanya dalam konferensi pers dikutip dari YouTube Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi RI, Senin, 5 Juli 2021.

Adapun, pemerintah menargetkan PPKM Darurat yang diberlakukan pada peride 3-20 Juli 2021 akan menurunkan kasus harian Covid-19 hingga mencapai di bawah 10.000 pasien per hari.

Per 15 Juli 2021, laman covid19.go.id mencatat bahwa penambahan kasus terkonfirmasi Covid-19 di Tanah Air mencapai 56.757. Dengan demikian, tercatat total kasus terkonfirmasi adalah 2.726.803 kasus. Adapun kasus aktif adalah 480.199 kasus, atau naik 36.726 kasus aktif dari sebelumnya.

123 Selanjutnya

2. Klaim situasi terkendali

Pada awal pekan ini, Luhut mengklaim penanganan Covid-19 terkendali selama 10 hari PPKM Darurat Jawa-Bali. Baik dari sisi ketersediaan obat dan oksigen serta tempat tidur, kata Luhut, sudah ditangani pemerintah dan situasi diharapkan membaik dalam 4-5 hari.

“Jadi kalau ada yang berbicara bahwa tidak terkendali keadaannya, ini sangat-sangat terkendali. Jadi yang bicara tidak terkendali itu, bisa datang ke saya, nanti saya tunjukkin ke mukanya bahwa kita terkendali,” ujar Luhut dalam konferensi pers daring, Senin, 12 Juli 2021.

Ia mengakui memang masih ada masalah di lapangan, namun pemerintah terus memperbaiki. “Tim bekerja sangat kompak. Presiden berikan direktif yang sangat jelas, dan presiden saya katakan, in charge di semua ini,” ujar Menko Kemaritiman dan Investasi ini.

3. Minta semua pihak tak berkomentar macam-macam

Luhut sempat meminta semua pihak tidak berkomentar macam-macam mengenai penanganan Covid-19 yang dilakukan pemerintah. Sebab, ia mengklaim pemerintah sedang melakukan yang terbaik.

“Tidak usah berkomentar macam-macam, pemerintah melakukan yang terbaik. Dari apa yang kami dapat sampai tadi malam, Presiden juga sudah nanya ke saya, saya bilang tidak ada yang mengkhawatirkan jika kita sudah mengerjakan sesuai bidang masing-masing,” ujar Luhut dalam konferensi pers, Senin, 5 Juli 2021.

Luhut mengatakan pemerintah telah mengidentifikasi berbagai macam permasalahan dalam penanganan Covid-19 yang belakangan ramai di masyarakat. Ia mengakui adanya masalah, namun persoalan sudah ditangani dengan baik dan terukur.

4. Covid-19 varian delta sulit dikendalikan

Luhut meminta semua pihak memahami bahwa Covid-19 varian delta tidak bisa dikendalikan. “Saya mohon supaya kita paham varian delta ini varian yang tidak bisa dikendalikan,” kata Luhut dalam konferensi pers, Kamis, 15 Juli 2021.

Sebelumnya 123 Selanjutnya

Luhut memaparkan bahwa peningkatan kasus Covid-19 belakangan ini tidak hanya terjadi di Indonesia. Ia mencontohkan, per 13 Juli, Inggris dan Belanda mengalami peningkatan kasus. Bahkan, kata Luhut, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte sampai meminta maaf karena menyetujui melepas masker beberapa waktu lalu.

Menurut Luhut, peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah negara terjadi karena adanya varian delta. Berdasarkan studi yang ia ketahui, varian asal India tersebut memiliki penularan 5-6 kali lebih cepat. “Yang jelas jauh lebih dahsyat dari varian sebelumnya,” ujarnya.

Luhut juga mengatakan, varian delta mengontrol hampir semua penularan yang terjadi di Pulau Jawa. Kondisi tersebut dapat terlihat dari grafik penularan pada masa PSBB 1 dan 2 dibandingkan dengan PPKM Darurat.

5. Rancangan bila penambahan kasus 100.000 per hari

Kemarin, Luhut menyampaikan bahwa pemerintah sudah merancang skenario terburuk jika kasus positif Covid-19 mencapai 100 ribu orang per hari. “Kita tidak berharap 100 ribu, tapi sudah dirancang kalau terjadi ke sana,” kata Luhut dalam konferensi pers, Kamis, 15 Juli 2021.

Luhut tak menjelaskan secara rinci mengenai skenario jika kasus mencapai 100 ribu orang. Namun, ia memaparkan respons kesehatan yang saat ini dijalankan dengan skenario 60 ribu orang terinfeksi dalam sehari.

Respons itu meliputi percepatan vaksinasi, penambahan kapasitas tempat tidur, penambahan tenaga kesehatan, pemenuhan kebutuhan obat-obatan, serta pembagian paket obat gratis. Selain itu, penambahan kapasitas oksigen, penggunaan konsentrator oksigen, penerimaan bantuan dari dunia internasional, donasi pihak swasta untuk kebutuhan medis, dan program bantuan beras.

CAESAR AKBAR | DEWI NURITA | FRISKI RIANA

Sejumlah pernyataan Luhut soal pengendalian pandemi selama PPKM Darurat ini tak sedikit menarik perhatian publik. Berikut rangkumannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.